Hello There, Guest! - Silahkan Daftar atau Login Cepat via Facebook
Post Terbaru Sejak Login Terakhir   Post Terbaru 24 Jam Terakhir


 
  • 100 Vote(s) - 2.72 Average
Tools    New reply


29 Nov 2007 14:25
roeTOEK
Letkol
Posts 2.220
Reputation: 8
Awards:

Suku Batak

[Image: galegalehw8.th.jpg]
BUDAYA
Suku asli yang mendiami daerah Sumatera Utara terutama Tapanuli adalah suku Batak.

SIAPAKAH ORANG BATAK? : Orang Batak terdiri dari 5 sub etnis yang secara geografis dibagi sbb:

1. Batak Toba (Tapanuli) : mendiami Kabupaten Toba Samosir, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah mengunakan bahasa Batak Toba.
2. Batak Simalungun : mendiami Kabupaten Simalungun, sebagian Deli Serdang, dan menggunakan bahasa Batak Simalungun.


3. Batak Karo : mendiami Kabupaten Karo, Langkat dan sebagian Aceh dan menggunakan bahasa Batak Karo
4. Batak Mandailing : mendiami Kabupaten Tapanuli Selatan, Wilayah Pakantan dan Muara Sipongi dan menggunakan bahasa Batak Mandailing
5. Batak Pakpak : mendiami Kabupaten Dairi, dan Aceh Selatan dan menggunakan bahasa Pakpak.

Dalam buku ANEKA RAGAM BUDAYA BATAK [Seri Dolok Pusuk Buhit-10] terbitan YAYASAN BINABUDAYA NUSANTARA TAOTOBA NUSABUDAYA, 2000 hal 31, menyebutkan bahwa etnis Batak bukan hanya 5, akan tetapi sesungguhnya ada 11 [sebelas], ke 6 etnis batak lainnya tsb adalah :

NO Nama sub etnis - Wilayah yang dihuni

1. Batak PASISIR Pantai Barat antara Natal dan Singkil
2. Batak ANGKOLA Wilayah Sipirok dan P. Sidempuan
3. Batak PADANGLAWAS Wil. Sibuhuan, A.Godang, Rambe,Harahap
4. Batak MELAYU WiL Pesisir Timur Melayu
5. Batak NIAS Kab/Pulau Nias dan sekitarnya
6. Batak ALAS GAYO Aceh Selatan,Tenggara, dan Tengah

Suku Nias yang mendiami Kabupaten Nias (Pulau Nias) mengatakan bahwa mereka bukanlah orang Batak karena nenek moyang mereka bukan berasal dari Tanah Batak. Namun demikian, mereka mempunyai marga marga seperti halnya orang Batak.

Yang disebut wilayah Tanah Batak atau Tano Batak ialah daerah hunian sekeliling Danau Toba, Sumatera Utara. Seandainya tidak mengikuti pembagian daerah oleh Belanda [politik devide et impera] seperti sekarang, Tanah Batak konon masih sampai di Aceh Selatan dan Aceh Tenggara.

MARGA dan TAROMBO

MARGA adalah kelompok kekerabatan menurut garis keturunan ayah (patrilineal). Sistem kekerabatan patrilineal menentukan garis keturunan selalu dihubungkan dengan anak laki laki. Seorang Batak merasa hidupnya lengkap jika ia telah memiliki anak laki laki yang meneruskan marganya. Sesama satu marga dilarang saling mengawini, dan sesama marga disebut dalam Dalihan Na Tolu disebut Dongan Tubu. Menurut buku "Leluhur Marga Marga Batak", jumlah seluruh Marga Batak sebanyak 416, termasuk marga suku Nias.

TAROMBO adalah silsilah, asal usul menurut garis keturunan ayah. Dengan tarombo seorang Batak mengetahui posisinya dalam marga. Bila orang Batak berkenalan pertama kali, biasanya mereka saling tanya Marga dan Tarombo. Hal tersebut dilakukan untuk saling mengetahui apakah mereka saling "mardongan sabutuha" (semarga) dengan panggilan "ampara" atau "marhula-hula" dengan panggilan "lae/tulang". Dengan tarombo, seseorang mengetahui apakah ia harus memanggil "Namboru" (adik perempuan ayah/bibi), "Amangboru/Makela",(suami dari adik ayah/Om)"Bapatua/Amanganggi/Amanguda" (abang/adik ayah), "Ito/boto" (kakak/adik), PARIBAN atau BORU TULANG (putri dari saudara laki laki ibu) yang dapat kita jadikan istri, dst.


Nah untuk lebih mencintai Khasanah Budaya Nusantara ayo loe semua share donk kebudayaan daerah loe........." ILOVE INDONESIA " Top Top


jauh dari ufuk barat [Image: manlookrj2.gif]

30 Dec 2007 18:23
usrizalmedan
Mayor
Posts 1.736
Reputation: 1
Awards:

wah..roetoek ni batak kali. aku sich orang tapsel, tapi katanya turunan batak jugak. keep posting...

30 Dec 2007 18:28
zeemers
Mayor
Posts 2.099
Reputation: 43
Awards:

hidup batak !!!
ada 10 org pinter di indonesia......... 1 diantaranya ada bataknya
he..he..he

Grin

[Image: 071229natalsumutuk6.jpg]






signature
return

22 Jan 2008 14:22
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

mohon ditambah lg budaya2 daerah lainya Smile






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

22 Jan 2008 14:29
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

Suku Minangkabau

[Image: 11168303894484621d7699e2f901a1dae3cf570.jpg]
Rumah Gadang di kampung Pandai Sikek di Sumatra Barat

Suku Minangkabau merupakan penduduk asal kawasan yang kini dikenali sebagai Sumatra Barat di Indonesia. Kebudayaan mereka adalah bersifat keibuan (matrilineal), dengan harta dan tanah diwariskan dari ibu kepada anak perempuan, sementara urusan ugama dan politik merupakan urusan kaum lelaki (walaupun sesetengah wanita turut memainkan peranan penting dalam bidang ini). Kini sekitar 4 juta orang Minang tinggal di Sumatra Barat, sementara lagi 3 juta berada di kebanyakan bandar dan pekan di Indonesia.

Walaupun suku Minangkabau kuat dalam pegangan agama Islam, mereka juga kuat dalam mengamalkan amalan turun-temurun yang digelar adat. Beberapa unsur adat Minangkabau berasal dari fahaman animisme dan agama Hindu yang telah lama bertapak sebelum kedatangan Islam. Walaubagaimanapun, pengaruh agama Islam masih kuat di dalam adat Minangkabau, seperti yang tercatat di dalam pepatah mereka, Adat basandi syara', syara' basandi Kitabullah, yang bermaksud, adat (Minangkabau) bersendi hukum Islam dan hukum Islam bersendi Al Qur'an.



#Mitos asal-usul nama Minangkabau

Perkataan Minangkabau merupakan gabungan dua perkataan, iaitu, minang yang bermaksud "menang" dan kabau untuk "kerbau". Menurut lagenda, nama ini diperolehi daripada peristiwa perselisihan di antara kerajaan Minangkabau dengan seorang putera dari Jawa yang meminta pengakuan kekuasaan di Melayu. Untuk mengelakkan diri mereka daripada berperang, rakyat Minangkabau mencadangkan pertandingan adu kerbau di antara kedua pihak. Putera tersebut setuju dan menonjolkan seekor kerbau yang besar dan ganas. Rakyat setempat pula hanya menonjolkan seekor anak kerbau yang lapar tetapi dengan tanduk yang telah ditajamkan. Semasa peraduan, si anak kerbau yang kelaparan dengan tidak sengaja merodok tanduknya di perut kerbau yang ganas itu kerana ingin mencari puting susu untuk meghilangkan kelaparannya. Kerbau yang ganas itu mati dan rakyat tempatan berjaya menyelesaikan pergelutan tanah itu dengan cara yang aman.

Bumbung rumah adat Minangkabau yang dipanggil Rumah Gadang, (Rumah Besar) memiliki rupa bentuk yang unik kerana ia menyerupai tanduk kerbau.

#Budaya


Masyarakat Minangkabau merupakan masyarakat matrilineal yang terbesar di dunia, di mana harta pusaka diwaris menerusi nasab sebelah ibu. Beberapa ahli fikir berpendapat bahawa adat inilah yang menyebabkan ramai kaum lelaki Minangkabau untuk merantau di serata Nusantara untuk mencari ilmu atau mencari kemewahan dengan berdagang. Kanak-kanak lelaki semuda 7 tahun selalunya akan meninggalkan rumah mereka untuk tinggal di surau di mana merka diajarkan ilmu agama dan adat Minangkabau. Apabila remaja pula, mereka digalakkan untuk meninggalkan perkampungan mereka untuk menimba ilmu di sekolah atau menimba pengalaman daripada luar kampung dengan harapan yang mereka akan pulang sebagai seorang dewasa yang lebih matang dan bertanggungjawab kepada keluarga dan nagari (kampung halaman).

Tradisi ini berhasil mendirikan beberapa masyarakat rantauan Minangkabau di bandar dan tempat-tempat lain di Indonesia. Namun ikatan mereka dengan Ranah Awak (Tanah Minang) masih disimpan dan dikuatkan lagi. Satu contoh kawasan yang didiami oleh masyarakat Minangkabau dan masih mengamalkan adat dan budaya Minangkabau adalah Negeri Sembilan di Malaysia.

Selain daripada dikenali sebagai orang pedagang, masyarakat Minang juga berjaya melahirkan beberapa penyair, penulis, negarawan, ahli fikir dan para ulama. Ini mungkin terjadi kerana budaya mereka yang memberatkan penimbaan ilmu pengetahuan. Sebagai penganut agama Islam yang kuat, mereka cenderung kepada idea untuk menggabungkan ciri-ciri Islam dalam masyarakat yang moden. Selain itu, peranan yang dimainkan oleh para cendekiawan bersama dengan semangat bangga orang Minang dengan identiti mereka menjadikan Tanah Minangkabau, iaitu, Sumatra Barat, sebagai sebuah kuasa utama dalam pergerakan kemerdekaan di Indonesia.

Masyarakat Minang, terbahagi kepada beberapa buah suku, iaitu, Suku Piliang, Bodi Caniago, Tanjuang, Koto, Sikumbang, Malayu dan Jambak. Kadang-kadang juga, keluarga yang sesuku tinggal dalam satu rumah besar yang dipanggil Rumah Gadang. Penggunaan bahasa Indonesia berleluasa di kalangan masyarakat Minang, tetapi mereka masih boleh bertutur dalam bahasa ibunda mereka, iaitu, bahasa Minangkabau. Bahasa Minangkabau mempunyai perkataan yang serupa dengan bahasa Melayu tetapi berbeza dari segi sebutan dan juga tatabahasa hingga menjadikannya unik dari bahasa Melayu.

Salah satu aspek terkenal mengenai orang Minang adalah makanan tradisional mereka seperti rendang, Soto Padang (makanan sup), Sate Padang dan Dendeng Balado (daging dendeng berlada). Restoran Minangkabau yang sering digelar "Restoran Padang" dapat dijumpai di merata Indonesia dan di negara-negara jiran yang lain.

#Upacara dan perayaan

Upacara dan perayaan Minangkabau termasuk:

* Turun mandi - upacara memberkati bayi
* Sunat rasul - upacara bersunat
* Baralek - upacara perkahwinan
* Batagak pangulu - upacara pelantikan penghulu. Upacara ini akan berlansung selama 7 hari di mana seluruh kaum kerabat dan ketua-ketua dari kampung yang lain akan dijemput
* Turun ka sawah - upacara kerja gotong-royong
* Manyabik - upacara menuai padi
* Hari Rayo - perayaan Hari Raya Aidilfitri
* Hari Rayo - perayaan Hari Raya Aidiladha
* Maanta pabukoan - menghantar makanan kepada ibu mentua sewaktu bulan Ramadan
* Tabuik - perayaan Islam di Pariaman
* Tanah Ta Sirah, perlantikan seorang Datuk (ketua puak) apabila Datuk yang sebelumnya meninggal dunia silang beberapa jam yang lalu (tidak payah didahului dengan upacara batagak pangulu)
* Mambangkik Batang Tarandam, perlantikan seorang Datuk apabila Datuk yang sebelumya telah meninggal 10 atau 50 tahun yang lalu (mengisi jawatan yang telah lama dikosongkan)

# Seni

Seni tradisonal Minangkabau termasuk:

* Randai, teater rakyat dengan memasuki pencak, musik, tarian dan drama
* Saluang Jo Dendang, serunai bambu dan nyanyian
* Talempong musik bunyi gong
* Tari Piring
* Tari Payung Menceritakan kehidupan muda-mudi minang yang selalu riang gembira
* Tari Indang
* Pidato Adat juga dikenali sebagai Sambah Manyambah (sembah-menyembah), upacara berpidato, dilakukan di setiap upacara-upacara adat, seperti rangkaian acara pernikahan (baralek), upacara pengangkatan pangulu, dan lain-lain
* Pencak Silat tarian yang gerakannya adalah gerakan silat tradisional minangkabau

#Kraftangan

Traditional Minangkabau crafts include:

* Kain Songket
* Sulaman
* Ukiran kayu
* menukang emas dan perak

# Agama

Kebanyakkan orang apabila diberitahu bahawa masyarakat Minang merupakan penganut Islam yang kuat merasa bingung kerana anggapan mereka ialah sebuah masyarakat yang mengikut sistem saka (matriarchal) akan sering berselisih dengan fahaman Islam yang lebih patriarchal. Namun sebenarnya, terdapat banyak persamaan di antara fahaman Islam dan Minangkabau (lebih lagi pada masa kini) sehingga menjadi sukar untuk orang Minang membezakan satu daripada lain.

Seperti contoh:

* Fahaman Islam: Menimba ilmu adalah wajib.

Fahaman Minangkabau: Anak-anak lelaki mesti meninggalkan rumah mereka untuk tinggal dan belajar dengan di suarau (langgar, mesjid).

* Fahaman Islam: Mengembara adalah digalakkan untuk mempelajari dari tamadun-tamadun yang kekal dan binasa untuk meningkatkan iman kepada Allah.

Fahaman Minangkabau: Remaja mesti marantau (meninggalkan kampung halaman) untuk menimba ilmu dan bertemu dengan orang dari berbagai tempat untuk mencapai kebijaksanaan, dan untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Falsafah marantu juga berarti melatih orang minang untuk hidup madiri, karenaketika seorang pemuda minang berniat marantau meninggalkan kampungnya, ia hanya membawa bekal seadanya.

* Fahaman Islam: Tiada wanita yang boleh dipaksa untuk berkahwin dengan lelaki yang dia tidak mahu berkahwin.

Fahaman Minangkabau: Wanita menentukan dengan siapa yang mereka ingin berkahwin.

* Fahaman Islam: Ibu berhak dihormati 3 kali lebih dari bapa.

Fahaman Minangkabau: Bundo Kanduang adalah pemimpin/pengambil keputusan di Rumah Gadang.

Ciri-ciri Islam begitu mendalam dalam adat Minang sehingga mereka yang tidak mengamalkan Islam dianggap telah terkeluar dari masyarakat Minang.

[sunting] Orang-orang Minangkabau terkemuka
Dari kiri: Imam Bonjol, Mohammad Hatta, Sutan Sjahrir dan Fahmi Idris
Dari kiri: Imam Bonjol, Mohammad Hatta, Sutan Sjahrir dan Fahmi Idris

* Abdul Muis, penulis, wartawan dan nasionalis
* Leftenan Adnan Bin Saidi, perwira Malaysia Perang Dunia II
* Chairil Anwar, penyair
* Hamka, cendekiawan Islam dan penulis, Penulis Tafsir Al-Azhar, Tafsir Alquran terkemuka dan dipakai di seluruh dunia. Mendapat gelar Doktor dari Universitas Al-Azhar Mesir dan sekaligus diangkat menjadi Guru Besar.
* Prof Dr Emil Salim, ahli ekonomis dan bekas menteri Indonesia
* Haji Agus Salim, former Indonesian government minister
* Mohammad Hatta, Salah satu Proklamator Kemerdekaan Republik Indonesia, Bapak Koperasi Indonesia.
* Siti Mangopoh, Pejuang Wanita yang ikut mengangkat senjata mengusir penajah belanda
* Chatib Sulaeman, Perwira militer yang gugur pada peristiwa situjuh batur, pada saat pemerintahan Indonesia dipimpin oleh Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI)
* Rasuna Said, menteri wanita pertama di Indonesia
* Rohana Kudus, aktivis wanita dan pengarang
* DN. Aidit, Ketua CC PKI, putra Minangkabau yang lahir di Belitung.
* Sutan Sjahrir, bekas perdana menteri Indonesia
* Ibrahim Datuk Tan Malaka, nasionalis dan ketua parti komunis, berjauang bawah tanah untuk kaum proletar di kawasan Asia Tenggara
* Tuanku Imam Bonjol, Pemimpin gerakan padri. Islam di Minangkabau yang wahabi, keras dan berdasarkan Alquran dan Sunnah menyebaban perselisihan antara Ulama dan Piemimpin Adat karena Islam melarang beberapa kebiasaan-kebiasaan adat, seperti menyabung ayam dan sebagainya. Namun dalam perkembangannya, beberapa kebiasaan masyarakat minang yang dilarang Islam itu lambat laun menghilang sejalan dengan bertambahnya ulama-ulama Minangkabau yang menuntut Ilmu langsung ke Mekah dan kembali lagi ke Mingangkabau Padri
* Tuanku Nan Renceh, ketua dalam Perang Padri
* Yusof Ishak, presiden pertama Singapura
* Zubir Said, penggubah lagu kebangsaan Singapura, Majulah Singapura
* Hasyim Ning, usahawan terkenal pada era Sukarno
* Ir. Fazwar Bujang Direktur Utama PT. Krakatau Steel Indonesia
* Adityawarman, Raja pertama Minangkabau, masih mempunyai tali darah dengan majapahit dan gajah mada. Ibu Aditya warman adalah putri Raja Kerajaan Melayu di Jambi yang disunting salah satu raja majapahit, dan di kirim kembali ke Minangkabau untuk memerintah di wilayah minangkabau. namun karena Adat Minangkabau yang begitu kuat, dimana pemerintahan tertinggi dari suatu nagari adalah Tigo Tugku Sajarangan; Pangulu, Cadiak Pandai, Alim Ulama (Bukan Rajo), maka posisi Aditiyawarman sebagai raja minangkabau hany sebagai lambang saja, bahkan adityawarman memutuskan hubungan dengan majapahit dan mendirikan kerajaan minangkabau yang merdeka dan berpusat di Pagaruyung.
* Gajah Mada, Beberapa sumber menyatakan kalau Gajah Mada (Mahapatih Majapahit pada masa pemerintahan Hayam Wuruk) adalah Putra Minagkabau.
* Teuku Umar, Beberapa sumber menyatakan bahwa Teuku Umar, Pejuang kemerdekaan dari Nangroe Aceh Darussalam dan suami Cut Nyak Dien adalah Putra Minagkabau yang merantau ke Aceh.
* Dr Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie bin Sheikh Mustapha, angkasawan pertama Malaysia



Sumber:http://ms.wikipedia.org/wiki/Suku_Minang






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

22 Jan 2008 15:18
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

Suku Jawa



Suku bangsa Jawa, adalah suku bangsa terbesar di Indonesia. Jumlahnya mungkin ada sekitar 90 juta. Mereka berasal dari pulau Jawa dan terutama ditemukan di provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Tetapi di provinsi Jawa Barat, Banten dan tentu saja Jakarta mereka banyak diketemukan. Selain suku Jawa baku terdapat subsuku Osing dan Tengger.



#Bahasa

Suku bangsa Jawa sebagian besar menggunakan bahasa Jawa dalam bertutur sehari-hari. Dalam sebuah polling yang diadakan majalah Tempo pada awal dasawarsa 1990-an, kurang lebih hanya 12% orang Jawa yang menggunakan bahasa Indonesia sebagai sehari-hari, sekitar 18% menggunakan bahasa Jawa dan Indonesia secara campur dan selebihnya terutama bahasa Jawa.

Garis keturunan dalam masyarakat Jawa diturunkan lewat ayah dan ibu

bahas jawa merupakan bahasa yang sangat sopan dan menghargai orang yang di ajak bicara khususnya bagi orang yang lebih tua dan bahasa jawa juga sangat mempunyai arti yang luas.

#Kepercayaan


Orang Jawa sebagian besar secara nominal menganut agama Islam. Tetapi yang menganut agama Kristen; Protestan dan Katholik juga banyak. Mereka juga terdapat di daerah pedesaan. Penganut agama Buddha dan Hindu juga ditemukan pula di antara masyarakat Jawa. Ada pula agama kepercayaan suku Jawa yang disebut sebagai agama Kejawen. Kepercayaan ini terutama berdasarkan kepercayaan animisme dengan pengaruh Hindu-Buddha yang kuat. Masyarakat Jawa terkenal akan sifat sinkretisme kepercayaannya. Semua budaya luar diserap dan ditafsirkan menurut nilai-nilai Jawa sehingga kepercayaan seseorang kadangkala menjadi kabur.

# Profesi

Di Indonesia, orang Jawa bisa ditemukan dalam segala bidang. Terutama bidang Administrasi Negara dan Militer banyak didominasi orang Jawa. Meski banyak pengusaha Indonesia yang sukses berasal dari suku Jawa, orang Jawa tidak menonjol dalam bidang Bisnis dan Industri, banyak diantara suku jawa bekerja sebagai buruh kasar dan tenaga kerja indonesia seperti pembantu, dan buruh di hutan-hutan di luar negeri yang mencapai hampir 6 juta orang.

#Stratifikasi Sosial


Masyarakat Jawa juga terkenal akan pembagian golongan-golongan sosialnya. Pakar antropologi Amerika yang ternama, Clifford Geertz, pada tahun 1960an membagi masyarakat Jawa menjadi tiga kelompok: kaum santri, abangan dan priyayi. Menurutnya kaum santri adalah penganut agama Islam yang taat, kaum abangan adalah penganut Islam secara nominal atau penganut Kejawen, sedangkan kaum Priyayi adalah kaum bangsawan. Tetapi dewasa ini pendapat Geertz banyak ditentang karena ia mencampur golongan sosial dengan golongan kepercayaan. Kategorisasi sosial ini juga sulit diterapkan dalam menggolongkan orang-orang luar, misalkan orang Indonesia lainnya dan suku bangsa non-pribumi seperti orang keturunan Arab, Tionghoa dan India.

#Seni

Orang Jawa terkenal dengan budaya seninya yang terutama dipengaruhi oleh agama Hindu-Buddha, yaitu pementasan wayang. Repertoar cerita wayang atau lakon sebagian besar berdasarkan wiracarita Ramayana dan Mahabharata. Tetapi pengaruh Islam dan Dunia Barat ada pula.

# Stereotipe orang Jawa

Orang Jawa memiliki stereotipe sebagai sukubangsa yang sopan dan halus.[1] Tetapi mereka juga terkenal sebagai sukubangsa yang tertutup dan tidak mau terus terang. Sifat ini konon berdasarkan watak orang Jawa yang ingin menjaga harmoni atau keserasian dan menghindari konflik, karena itulah mereka cenderung untuk diam dan tidak membantah apabila terjadi perbedaan pendapat.

# Tokoh-tokoh Jawa

!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Daftar tokoh Jawa

* Abdurrahman Wahid, Mantan Presiden Republik Indonesia.
* RA. Kartini, Pahlawan Nasional.
* Michelle Branch, Penyanyi internasional berdarah keturunan Jawa.
* Wage Rudolf Supratman, Pencipta lagu "Indonesia Raya".
* HM. Soeharto, Mantan Presiden Republik Indonesia.
* Soekarno, Proklamator dan mantan Presiden Republik Indonesia.
* Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia.
* Megawati Soekarno Poetri, Mantan presiden republik indonesia dan sekaligus presiden wanita pertama di Indonesia






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

22 Jan 2008 15:24
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

Suku Betawi


[Image: Ondel1.jpg]


Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa. Apa yang disebut dengan orang atau Suku Betawi sebenarnya terhitung pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Arab, Bali, Sumbawa, Ambon, Melayu dan Tionghoa.

Sifat campur-aduk dalam dialek Betawi adalah cerminan dari kebudayaan Betawi secara umum, yang merupakan hasil perkawinan berbagai macam kebudayaan, baik yang berasal dari daerah-daerah lain di Nusantara maupun kebudayaan asing. Dalam bidang kesenian, misalnya, orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa, tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab,dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an.


Kepercayaan


Orang Betawi sebagian besar menganut agama Islam. Tetapi yang menganut agama Kristen; Protestan dan Katholik juga ada namun hanya sedikit sekali.

Profesi

Di Jakarta, orang Betawi sebelum era pembangunan orde baru, terbagi atas beberapa profesi menurut lingkup wilayah (kampung) mereka masing-masing. Semisal di kampung Kemanggisan dan sekitaran Rawabelong banyak dijumpai para petani kembang (anggrek, kemboja jepang, dan lain-lain). Dan secara umum banyak menjadi guru, pengajar, dan pendidik semisal K.H. Djunaedi, K.H. Suit, dll. Profesi pedagang, pembatik juga banyak dilakoni oleh kaum betawi. Petani dan pekebun juga umum dilakoni oleh warga Kemanggisan.

Kampung yang sekarang lebih dikenal dengan Kuningan adalah tempat para peternak sapi perah. Kampung Kemandoran di mana tanah tidak sesubur Kemanggisan, mandor, bek, jagoan silat banyak di jumpai disana semisal Ji'ih teman seperjuangan Pitung dari Rawabelong. Di kampung Paseban banyak warga adalah kaum pekerja kantoran sejak jaman belanda dulu, meski kemampuan pencak silat mereka juga tidak diragukan. Guru, pengajar, ustadz, dan profesi pedagang eceran juga kerap dilakoni.

Warga Tebet aslinya adalah orang-orang Betawi gusuran Senayan, karena saat itu Ganefonya Bung Karno menyebabkan warga Betawi eksodus ke Tebet dan sekitarnya untuk "terpaksa" memuluskan pembuatan kompleks olahraga Gelora Bung Karno yang kita kenal sekarang ini.

Dan banyak lagi, namun secara umum hampir semua profesi yang ada biasa dilakukan oleh kaum Betawi juga. Namun karena secara umum warga Betawi bukan warga yang sektarian macam warga daerah lainnya, kaum Betawi adalah kaum yang egaliter, kosmopolitan, modern dalam arti sesungguhnya yaitu menghargai pluralitas baik budaya, ras, kuliner, bahkan agama dan kepercayaan sehingga menonjolkan rasa kedaerahan lebih mengarah pada nilai-nilai Islam yang menjadi dasar way of life-nya mereka.

Karena asal-muasal bentukan etnis mereka adalah multikultur (orang Nusantara, Tionghoa, India, Arab, Belanda, Portugis, dan lain-lain), profesi masing-masing kaum disesuaikan pada cara pandang bentukan etnis dan bauran etnis dasar masing-masing.

Namun sekarang nilai-nilai kebetawian coba "diangkat" oleh orang-orang non-Betawi, sehingga tata nilai, acuan mereka sangat subjektif dan justeru mencerminkan nilai-nilai sektarian, kedaerahan mereka. Mereka lupa, pada dasarnya tidak ada etnis Betawi. Yang ada adalah orang-orang dari: 1. Kampung Kemanggisan 2. Kampung Rawa Belong 3. Kampung Kemandoran 4. Kampung Batusari 5. Kampung Slipi 6. Kampung Juraganan (Sekarang Permata Hijau) 7. Kampung Paseban 8. Kampung Kwitang 9. Kampung Tugu 10. Kampung Tomang 11. Dan lain-lain.

Artinya mereka membawa budaya, cara pandang, profesi, gaya bicara, bahasa, kuliner, keyakinan mereka masing-masing yang memang cenderung tidak jauh berbeda meski pada dasarnya berbeda.

Seni

Suku Betawi terkenal dengan seni Lenong, Gambang Kromong, Rebana Tanjidor dan Keroncong.

Sejarah

Diawali oleh orang Sunda (mayoritas), sebelum abad ke-16 dan masuk ke dalam Kerajaan Tarumanegara serta kemudian Pakuan Pajajaran. Selain orang Sunda, terdapat pula pedagang dan pelaut asing dari pesisir utara Jawa, dari berbagai pulau Indonesia Timur, dari Malaka di semenanjung Malaya, bahkan dari Tiongkok serta Gujarat di India.

Antropolog Universitas Indonesia, Dr. Yasmine Zaki Shahab, MA memperkirakan, etnis Betawi baru terbentuk sekitar seabad lalu, antara tahun 1815-1893. Perkiraan ini didasarkan atas studi sejarah demografi penduduk Jakarta yang dirintis sejarawan Australia, Lance Castle. Di zaman kolonial Belanda, pemerintah selalu melakukan sensus, yang dibuat berdasarkan bangsa atau golongan etnisnya. Dalam data sensus penduduk Jakarta tahun 1615 dan 1815, terdapat penduduk dari berbagai golongan etnis, tetapi tidak ada catatan mengenai golongan etnis Betawi.

Rumah Bugis di bagian utara Jl. Mangga Dua di daerah kampung Bugis yang dimulai pada tahun 1690. Pada awal abad ke 20 ini masih terdapat beberapa rumah seperti ini di daerah Kota. Hasil sensus tahun 1893 menunjukkan hilangnya sejumlah golongan etnis yang sebelumnya ada. Misalnya saja orang Arab dan Moor, orang Jawa dan Sunda, orang Sulawesi Selatan, orang Sumbawa, orang Ambon dan Banda, dan orang Melayu.

Suku Betawi

Pada tahun 1930, kategori orang Betawi yang sebelumnya tidak pernah ada justru muncul sebagai kategori baru dalam data sensus tahun tersebut. Jumlah orang Betawi sebanyak 778.953 jiwa dan menjadi mayoritas penduduk Batavia waktu itu.

Antropolog Universitas Indonesia lainnya, Prof Dr Parsudi Suparlan menyatakan, kesadaran sebagai orang Betawi pada awal pembentukan kelompok etnis itu juga belum mengakar. Dalam pergaulan sehari-hari, mereka lebih sering menyebut diri berdasarkan lokalitas tempat tinggal mereka, seperti orang Kemayoran, orang Senen, atau orang Rawabelong.

Pengakuan terhadap adanya orang Betawi sebagai sebuah kelompok etnis dan sebagai satuan sosial dan politik dalam lingkup yang lebih luas, yakni Hindia Belanda, baru muncul pada tahun 1923, saat Husni Thamrin, tokoh masyarakat Betawi mendirikan Perkoempoelan Kaoem Betawi. Baru pada waktu itu pula segenap orang Betawi sadar mereka merupakan sebuah golongan, yakni golongan orang Betawi.

Setelah kemerdekaan

Sejak akhir abad yang lalu dan khususnya setelah kemerdekaan (1945), Jakarta dibanjiri imigran dari seluruh Indonesia, sehingga orang Betawi — dalam arti apapun juga — tinggal sebagai minoritas. Pada tahun 1961, 'suku' Betawi mencakup kurang lebih 22,9 persen dari antara 2,9 juta penduduk Jakarta pada waktu itu. Mereka semakin terdesak ke pinggiran, bahkan ramai-ramai digusur dan tergusur ke luar Jakarta. Walaupun sebetulnya, ’suku’ Betawi tidaklah pernah tergusur atau digusur dari Jakarta, karena proses asimilasi dari berbagai suku yang ada di Indonesia hingga kini terus berlangsung dan melalui proses panjang itu pulalah ’suku’ Betawi hadir di bumi Nusantara.

Tokoh-Tokoh Betawi

* Muhammad Husni Thamrin, pahlawan nasional
* Ismail Marzuki, pahlawan nasional, seniman
* Bokir, seniman lenong
* Nasir, seniman lenong
* Benyamin Sueb, artis
* Nazar Ali, artis
* Mandra, artis
* Fauzi Bowo, pejabat pemerintahan
* K.H. Noerali, pahlawan nasional, ulama

Betawi


Kata Betawi digunakan untuk menyatakan suku asli yang menghuni Jakarta dan bahasa Melayu Kreol yang digunakannya, dan juga kebudayaan Melayunya. Kata Betawi sebenarnya berasal dari kata "Batavia," yaitu nama kuno Jakarta yang diberikan oleh Belanda.

Kebudayaan



Sifat campur-aduk dalam dialek Betawi adalah cerminan dari kebudayaan Betawi secara umum, yang merupakan hasil perkawinan berbagai macam kebudayaan, baik yang berasal dari daerah-daerah lain di Nusantara maupun kebudayaan asing. Dalam bidang kesenian, misalnya, orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tiongkok, tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab,dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an.

Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa. Mereka adalah hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu.

Perilaku dan Sifat

Asumsi kebanyakan orang tentang masyarakat Betawi ini jarang yang berhasil, baik dalam segi ekonomi, pendidikan dan teknologi. padahal tidak sedikit orang betawi yang berhasil. sebut saja Muhammad Husni Thamrin, Benyamin S, bahkan hingga Gubernur Jakarta saat ini, Fauzi Bowo.

Ada beberapa hal yang positif dari Betawi antara lain Jiwa sosial mereka sangat tinggi, walaupun terkadang dalam beberapa hal terlalu berlebih dan cenderung tendensius. orang betawi juga sangat menjaga nilai-nilai agama yang tercermin dari ajaran orangtua (terutama yang beragama islam), kepada anak-anaknya. Masyarakat betawi sangat menghargai pluralisme. hal ini terlihat dengan hubungan yang baik antara masyarakat betawi dan pendatang dari luar Jakarta.

Orang betawi sangat menghormati budaya yang mereka warisi. terbukti dari perilaku kebanyakan warga yang mesih memainkan lakon atau kebudayaan yang diwariskan dari masa ke masa seperti lenong, ondel-ondel, gambang kromong, dan lain-lain.

Memang tidak bisa dipungkiri bahwa keberadaan sebagian besar masyarakat betawi masa kini agak terpinggirkan oleh modernisasi di lahan lahirnya sendiri (baca : Jakarta). namun tetap ada optimisme dari masyarakat betawi generasi mendatang yang justreu akan menopang modernisasi tersebut.






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

22 Jan 2008 19:25
linklunk
Koptu
Posts 82
Reputation: 0
Awards:

Suku Sasak


[Image: nusatenggarafy5.gif]


Suku sasak adalah sukubangsa yang mendiami pulau Lombok dan menggunakan bahasa Sasak. Sebagian besar suku Sasak beragama Islam, uniknya pada sebagian kecil masyarakat suku Sasak, terdapat praktik agama Islam yang agak berbeda dengan Islam pada umumnya yakni penganut Islam Wetu Telu. Ada pula sedikit warga suku Sasak yang menganut kepercayaan pra-Islam yang disebut dengan nama "sasak Boda".populasi saat ini berkisar 3 juta jiwa.Mereka mempunyai hubung kait dengan orang Bali dari segi budaya dan bahasa.


[Image: 52kz2.jpg]


http://UPACARA-UPACARA ADAT : Suku Sasak Selamat Tian/Bubus Tian adalah upacara yang dilakukan masyarakat sasak untuk mendoakan bayi yang ada di dalam kandungan pada saat kehamilan umur 7 bulan, agar bayi yang ada di dalam kandungan lahir selamat. Medaq Empat atau Buung Awu adalah upacara kelahiran dan masa bayi. Ngurisan adalah upacara Cukur rambut bayi. Nyunatang adalah upacara Hitanan. Berkikir adalah upacara menghaluskan gigi, membuat lebih baik, lebih halus dan rata. Merariq adalah upacara perkawinan. Bedudus upacara memandikan calon penganten. Sorong Serah upacara mengantar pengantin menuju ke rumah orang tuannya penganten wanita. Suku Samawa Biso Tian adalah upacara yang dilaksanakan pada masyarakat Samawa untuk mendoakan wanita yang sedang hamil pertama pada saat usia kehamilan mencapai 8-9 bulan dengan tujuan agar ibu dan bayinya mendapat keselamatan. Turun Ampar (turun dari tempat tidur adalah upacara yang dilaksanakan pada hari ke 7 setelah bayi dilahirkan pada hari ini untuk pertama kalinya bayi ditidurkan di tempat biasa (kasur/tikar) sebab selama 7 hari 7 malam harus digendong oleh 9 orang wanita secara bergantian. Baterok adalah upacara yang dilaksanakan pada waktu melubangi daun telinga bagi anak-anak wanita. Gunting Bulu adalah upacara mencukur rambut. Basunat adalah upacara Khitanan. Tama Lamong adalah upacara bagi anak wanita yang memasuki usia dewasa. Berasaq adalah upacara bagi anak pria yang memasuki dewasa. Berodak adalah upacara menjelang malam resepsi pengantin (sama dengan malam midodareni jawa). Suku Mbojo Salam Lako (selamatan perut). Qeka (Akikah). Cafi Sari (Menyapu/membersihkan lantai). Boru (potong rambut). Dore (menyentuhkan telapak kaki bayi di atas tanah disimpan pada sebuah piring putih). Mberi Ngara (pemberian nama). Suna Ro Ndoso (khitanan). Compo Sampati (pemasangan baris). Compo Kawari (pemasangan perhiasan yang terbuat dari emas untuk anak perempuan). Ndoso (meratakan dan membersihkan gigi secara simbolik dengan menggigit sepotong kayu, yang bergetah yang dapat menguatkan gigi). Kapanca (penempelan inai di telapak tangan calon penganten putri). Tawori/Pemaco (ramah tamah kedua penganten dan sanak saudara). Falsafah hidup masyarakat setempat Dalam kehidupan sehari-hari di Daerah Nusa Tenggara Barat dikenal beberapa ungkapan-ungkapan tradisional antara lain sebagai berikut: Suku Sasak falsafahnya “BARENG ANYONG JARI SEJUKUNG” artinya kita kalau sudah satu perahu biarlah hancur-hancuran dan harus sehidup semati. Suku Mbojo falsafahnya “AI NA KANI ILMU MBIA OO MA ESE DI HANTA MA AWA DI TONDA” artinya jangan pakai ilmu belah bamboo yang diatas diangkat-angkat yang dibawah diinjak-injak. Selain itu mereka punyai nasehat yang baku terhadap siapapun yang akan merantau “Maja Labo Dahu” artinya malu dan takut. Suku Samawa falsafahnya “LAMIN TUTU SAYANG KEMANG JOLO PUIN LEMA TUNGKA MA LEMA BELO MO NYUMPING” artinya bila kamu betul-betul mencintai sekuntum bunga, kalau pohonnya condong harus segera ditopang agar kita abadi menyumping, jadi kita dingatkan untuk segera menyelesaikan berapa derajat condongnya pohon bunga tersebut, angin jenis apakah yang menerpanya dan lain sebagainya tanpa usaha segera menopangnya. Apa sebabnya harus segera diselesaikan agar tidak terjadi krisis kepercayaan dikalangan masyarakat. AI MENENG, TUNJUNG TILAH, EMPA’ BAU yang artinya air tetap jernih, bunga tetap utuh, ikanpun dapat ditangkap. Desa Darat Kita yang Senap semu Nyaman Nyawe yang artinya dalam membangun Nusa Tenggara Barat agar menjadi daerah yang aman, tentram dan damai.

22 Jan 2008 19:30
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

bagus Top Top cek ur rep
yang lainya monggo






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

22 Jan 2008 19:40
linklunk
Koptu
Posts 82
Reputation: 0
Awards:

Suku Kubu

[Image: rasionaltnbtcitrauo3.jpg]


Suku Kubu atau juga dikenal dengan Suku Anak Dalam atau Orang Rimba adalah salah satu suku bangsa minoritas yang hidup di Pulau Sumatra, tepatnya di Provinsi Jambi dan Sumatra Selatan. Mereka mayoritas hidup di propinsi Jambi, dengan perkiraan jumlah populasi sekitar 200.000 orang.

Menurut tradisi lisan suku Anak Dalam merupakan orang Maalau Sesat, yang m lari ke hutan rimba di sekitar Air Hitam, Taman Nasional Bukit Duapuluh. Mereka kemudian dinamakan Moyang Segayo. Tradisi lain menyebutkan mereka berasal dari Pagaruyung, yang mengungsi ke Jambi. Ini diperkuat kenyataan adat suku Anak Dalam punya kesamaan bahasa dan adat dengan suku Minangkabau, seperti sistem matrilineal.

Secara garis besar di Jambi mereka hidup di 3 wilayah ekologis yang berbeda, yaitu Orang Kubu yang di utara Provinsi Jambi (sekitaran Taman Nasional Bukit 30), Taman Nasional Bukit 12, dan wilayah selatan Provinsi Jambi (sepanjang jalan lintas Sumatra). Mereka hidup secara nomaden dan mendasarkan hidupnya pada berburu dan meramu, walaupun banyak dari mereka sekarang telah memiliki lahan karet dan pertanian lainnya.

[Image: talangmamak2tu6.jpg]

Kehidupan mereka sangat mengenaskan seiring dengan hilangnya sumber daya hutan yang ada di Jambi dan Sumatra Selatan, dan proses-proses marginalisasi yang dilakukan oleh pemerintah dan suku bangsa dominan (Orang Melayu) yang ada di Jambi dan Sumatra Selatan.

Ada sedikit kemiripan dengan Badui yang menolak berinteraksi dengan dunia modern. Cuma mereka ini masih nomaden dan lebih primitif. Saya impressed dengan keberanian mereka menolak illegal logging. Langsung berhadapan dengan pemotong kayu bahkan bersiap mati. Top

Suku Kubu atau Anak Dalam dianggap sebagai suku tertua di Jambi, karena telah menetap terlebih dahulu sebelum kedatangan suku-suku yang lain. Mereka diperkirakan meru­pakan keturunan prajurit-prajurit Minangkabau yang bermaksud mem­perluas daerah ke Jambi. Ada sementara informasi yang menyatakan bahwa su­ku ini merupakan keturunan dari per­campuran suku Wedda dengan suku Negrito, yang kemudian disebut seba­gai suku Weddoid.

Orang Anak Dalam dibedakan atas suku yang jinak dan liar. Sebutan "ji­nak" diberikan kepada golongan yang telah dimasyarakatkan, memiliki tem­pat tinggal yang tetap, dan telah mengenal tata cara pertanian. Se­dangkan yang disebut "liar" adalah mereka yang masih berkeliaran di hutan-hutan dan tidak memiliki tempat tinggal tetap, belum mengenal sistem bercocok tanam, serta komunikasi dengan dunia luar sama sekali masih tertutup.

22 Jan 2008 19:44
linklunk
Koptu
Posts 82
Reputation: 0
Awards:

skater18 Wrote:bagus Top Top cek ur rep
yang lainya monggo
TERIMA KASIH

22 Jan 2008 22:05
Gun FBI
Letkol
Posts 2.595
Reputation: 21
Awards:
Pembayar PajakFBI Fans

mana nih sunda?

23 Jan 2008 11:04
DAMEX
Letkol
Posts 2.629
Reputation: 21
Awards:

Suku Sunda
Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.


Jumlah populasi
2004: kurang lebih 27 juta.

Kawasan dengan jumlah penduduk yang signifikan
Jawa Barat: 23 juta.
Banten: 3 juta.

Bahasa
bahasa Sunda, bahasa Indonesia, dan bahasa Jawa.

Agama
Sebagian besar Islam, namun ada sedikit yang beragama Kristen, Hindu, Buddha dan Sunda Wiwitan.

Kelompok etnis terdekat
suku Jawa dan suku Betawi.

Suku Sunda adalah kelompok etnis yang berasal dari bagian barat pulau Jawa, Indonesia, dari Ujung Kulon di ujung barat pulau Jawa hingga sekitar Brebes (mencakup wilayah administrasi propinsi Jawa Barat, Banten, sebagian DKI Jakarta, dan sebagian Jawa Tengah.
Bahasa yang digunakan oleh suku ini adalah bahasa Sunda.

Suku Sunda merupakan suku ke-2 terbesar di P. Jawa. Menurut sensus tahun 1994 orang Sunda ada sekitar 31 juta jiwa yang tersebar di 20 kabupaten dan 4 kotamadya di Jawa Barat dan DKI Jakarta.

Suku Sunda umumnya hidup bercocok tanam. Kebanyakan tidak suka merantau atau hidup berpisah dengan orang-orang sekerabatnya. Sistem keluarga dalam suku Sunda bersifat parental, garis keturunan ditarik dari pihak ayah dan ibu bersama. Dalam keluarga Sunda, ayah yang bertindak sebagai kepala keluarga. Ikatan kekeluargaan yang kuat dan peranan agama Islam yang sangat mempengaruhi adat istiadat mewarnai seluruh sendi kehidupan suku Sunda. Konsekuensinya, meninggalkan agama berarti melepaskan diri dari/memutuskan diri dari suku bangsa dan adatnya, dengan demikian juga diputuskan dari hubungan keluarga.

Hampir semua orang Sunda beragama Islam. Hanya sebagian kecil yang tidak beragama Islam, diantaranya orang-orang Baduy yang tinggal di Banten Selatan. Praktek-praktek sinkretisme dan mistik masih dilakukan. Pada dasarnya seluruh kehidupan orang Sunda ditujukan untuk memelihara keseimbangan alam semesta. Keseimbangan magis dipertahankan dengan upacara-upacara adat, sedangkan keseimbangan sosial dipertahankan dengan kegiatan saling memberi (gotong royong). Hal yang menarik dalam kepercayaan Sunda, adalah lakon pantun Lutung Kasarung, salah satu tokoh budaya mereka, yang percaya adanya Guriang Tunggal yang menitiskan sebagian kecil diriNya ke dalam dunia untuk memelihara kehidupan manusia (titisan ini disebut Dewata).


Tokoh Sunda yang terkenal

[Image: famoussundalq7.jpg]


- Raden Dewi Sartika, seorang pahlawan nasional
- Umar Wirahadikusumah, Wakil Presiden Indonesia
- Ali Sadikin, Gubernur DKI Jakarta
- Jihan Fahira, seorang artis sinetron
- Taufik Hidayat, seorang pebulutangkis kelas dunia
- Mochtar Kusumaatmaja, seorang Tokoh Hukum Laut Internasional
- Marty Natalegawa, seorang Diplomat
- Ajip Rosidi, sastrawan
- Asep Sunandar Sunarya, tokoh budaya, dalang
- Wimar Witoelar, politikus
- Rachmat Witoelar, politikus
- Marty Natalegawa, politikus

23 Jan 2008 11:07
skaters
Banned
Posts 6.724
Reputation: 159
Awards:
Anti Child Po rnFBI Fans

lanjut terus....cek ur rep Top






signature
[size=xx-large][b][url=http://www.forumbebas.com/thread-91781-page-7.html]Gathering FBI'ers Regional Jogja,27-12-2009[/url][/b][/size]

4 Feb 2008 14:01
fighter
Praka
Posts 31
Reputation: 0
Awards:

hmmm... aku anak Aceh...

meunyo prang bak ureueng Aceh ka lagee ureueng pajoh bulukat, get that na teuh... Grin


   New reply




User(s) browsing this thread:
1 Guest(s)

Forum Bebas Indonesia
Demokrasi & Kebebasan temukan jalannya!
Respecting others will make you happy here
© 2004-2013 by Adimin | Fan Page | Group Discussion | Twitter | Google+ | Instagram