Current time: 19 Apr 2014, 21:56 Hello There, Guest! LoginRegister
ForumBebas.com / Forbidden / Dunia Klenik & Mistik / Kumpulan Primbon Mistik



REPLY 
 
Thread Rating:
  • 146 Votes - 3.08 Average


  
wong_edhan
18 Mar 2010 17:09  (Edit: 18 Mar 2010 17:11 by wong_edhan.)    #1

Gembel Jalanan

Watak Berdasarkan Hari dan Pasaran



Bumi dan alam semesta selalu bergerak, satu rotasi perputaran bumi membutuhkan kurang lebih 24 Jam atau 1440 menit atau 86400 detik. Dikarenakan gerakan bumi tidak pernah berhenti, maka setiap detik posisinya berubah. Untuk kembali pada posisi yang sama, membutuhkan siklus waktu tertentu. Rata-rata siklus jam membutuhkan waktu 24 jam, siklus pasaran (Pon, Wage, Kliwon, Legi dan Paing) membutuhkan waktu 5 hari. Siklus hari membutuhkan waktu 7 hari. Sedangkan siklus gabungan antara hari dan pasaran (mis: Senin dan Kliwon) membutuhkan waktu selapan, atau 35 hari. Setiap siklus berhubungan dengan posisi orbit bumi.

Dengan latar belakang tersebut, maka kelahiran manusia di alam semesta ini dengan sendirinya akan menempati salah satu siklus diantara siklus-siklus yang ada. Secara umum manusia yang dilahirkan pada hari Senin Kliwon, akan masuk ke dalam siklus Senin Kliwon yang telah dihuni oleh banyak orang sebelumnya, yang lahir pada hari pasaran yang sama. Oleh karena itu secara umum mereka menjadi satu wadah yang bernama siklus. Berdasarkan 'Ilmu Titen' atau ilmu hasil dari mengenali yang terdahulu dan terus berlangsung turun-temurun, watak seseorang secara garis besar dapat dikenali melalui hari dan pasaran kelahirannya. Pengenalan watak dan sifat seseorang dijabarkan pada 12 kelompok, yang sesuai dengan jumlah hari dan pasaran kelahirannya. (lihat tabel)


Hari Nilai Angka
Senin 4
Selasa 3
Rabu 7
Kamis 8
Jumat 6
Sabtu 9
Minggu 5


Pasaran Nilai Angka
Pon 7
Wage 4
Kliwon 8
Legi 5
Paing 9

Jumlah 7, yang lahir pada hari pasaran: Selasa 3 dan Wage 4 Pada dasarnya berwatak baik, menerima apa adanya, gemar mengolah ilmu 'Kapadhitan' dan senang pergi jauh. Bicaranya tidak mau kalah, Besar keberuntungannya. Hati-hati dengan penyakit yang menyerang kepala.

Jumlah 8, yang lahir pada hari pasaran: Senin Wage dan Selasa Legi Hatinya panas, agak dengki, selalu merasa kurang, senang bertengkar, saat marah membahayakan, karena ulahnya, banyak orang terhambat prestasinya.

Jumlah 9, yang lahir pada hari pasaran: Senin Legi dan Minggu Wage Watak dan sifatnya 'rongeh' tidak bisa tenang, senang pindhah-pindhah dan mencari pengalaman di tempat jauh, jika punya mantera tidak manjur, bahkan bisa menimbulkan kerusakan. Masa bodoh dengan pembicaraan atau pendapat orang lain.

Jumlah 10, yang lahir pada hari pasaran: Selasa Pon, Jumat Wage dan Minggu Legi Wataknya tenang, konsisten, mudah menyerap ilmu yang diajarkan, dapat menjadi konsultan permasalahan keluarga, Tidak suka ditanya untuk mengungkapkan masalahnya sendiri, tetapi lebih suka menasehati orang lain. Murah senyum dan kasih kepada saudara.

Jumlah 11, yang lahir pada hari pasaran: Senin Pon, Selasa Kliwon, Rabu Wage dan Jumat Legi.

Pada dasarnya baik, percaya diri, pemberani, tidak takut mati. Suka memberi kepada sesamanya. Sayangnya jika terpojok dan tertekan ekonominya, dapat melakukan perbuatan yang tidak terpuji, yaitu mencuri..

Jumlah 12, yang lahir pada hari pasaran: Senin Kliwon, Selasa Pahing, Rabu Legi, Kamis Wage dan Minggu Pon.

Tidak bisa menerima keadaan atau takdir, banyak yang ingin diraih, kurang menyenangkan, mencintai karena kekayaannya, ketampanannya atau kecantikannya 'kadang kunang.' Mudah mencari rejeki, tetapi sering kehilangan pula.

Jumlah 13, yang lahir pada hari pasaran: Senin Pahing, Kamis Legi, Jumat Pon, Sabtu Wage dan Minggu Kliwon.

Bicaranya menyenangkan. Hatinya baik, mendambakan kerukunan dan kedamaian keluarga dan saudara., tidak mempunyai nafsu jahat, kuat untuk menahan tidur, cepat mencapai sejahtera lahir batin, jika berdagang rajin dan tekun. Namun perlu hati-hati karena wataknya yang baik, banyak pujian yang dapat mengakibatkan kesombongan.

Jumlah 14, yang lahir pada hari pasaran: Rabu Pon, Jumat Kliwon, Sabtu Legi dan Minggu Pahing.

Rendah hati, serba bisa, cepat menangkap ilmu yang diajarkan, jika tidak mempunyai rejeki ada orang yang datang memberi. Sayangnya agak sungkan dan tidak kaya.

Jumlah 15, yang lahir pada hari pasaran: Rabu Kliwon, Kamis Pon dan Jumat Pahing. Berkemauan keras, teguh pendiriannya, sangat hati-hati, cukup rejekinya, sejahtera, pandai memimpin, banyak sahabat yang mencintai. Sayangnya justru sering cekcok dengan pasangannya.

Jumlah 16, yang lahir pada hari pasaran: Rabu Pahing, Kamis Kliwon dan Sabtu Pon. Tidak lancar dalam perkawinan, bicaranya menyenangkan tidak menyakitkan, pemaaf, banyak komentar atas hasil orang lain, apa yang dikerjakan dapat terwujud, hal makanan mempunyai seleranya sendiri.

Jumlah 17, yang lahir pada hari pasaran: Kamis Pahing dan Sabtu Kliwon. Pendiam, bicaranya tenang-tenang menghanyutkan, sering gagal mewujudkan keinginannya di dalam kerja, bahkan dapat mencelakainya, namun sering juga ditolong orang lain. Tetapi jika pada suatu saat apa yang diinginkan terwujud, akan menuai kegembiraan yang luar biasa. Perlu hati-hati karena sering di fitnah orang.

Jumlah 18, yang lahir pada hari pasaran: Sabtu Pahing. Kelewat berani kurang perhitungan, suka pamer, sombong dan panas hati. Kurang perhitungan, bergaya sok kaya. Jika bertengkar dengan siapa pun tak pernah mengalah. Tetapi sesungguhnya kalau digertak akan kalah, karena rasa malu lebih menonjol dan nampak pada mukanya yang pucat.
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:13  (Edit: 18 Mar 2010 17:13 by wong_edhan.)    #2

Gembel Jalanan

Memilih Hari untuk Upacara Perkawinan

Memilih hari baik untuk menyelenggarakan upacara perkawinan, merupakan pengetahuan yang didapatkan dari ‘ilmu titen’ atau kumpulan catatan dari kejadian-kejadian serupa yang berlangsung terus-menerus dari generasi ke generasi. Misalnya, mengapa Bulan Sura tidak baik untuk meyelenggarakan upacara Perkawinan? Karena biasanya pengantin yang diresmikan pada bulan Sura mengalami celaka. Selain bulan, ada hari, tanggal dan tahun yang menjadi pantangan, karena jika sengaja diterjang biasanya berdampak negatif bagi pengantin dan keluarga.

Dengan mengenali kejadian-kejadian buruk yang berhubungan dengan hari, tanggal, bulan dan tahun, tentunya para pengguna hari untuk upacara Perkawinan tidak mau mengambil resiko, lebih baik memilih hari yang tidak menjadi pantangan. Toh dengan perencanaan matang, memilih hari yang sesuai pun belum tentu menjamin keberhasilan sebuah perkawinan, apalagi yang tidak direncanakan dengan matang. Karena pertimbangan yang sederhana itulah maka sampai sekarang sebaian besar masyarakat menggunakan ‘ilmu titen’ memilih hari yang baik untuk menyelenggarakan upacara Perkawinan. Sehingga muncul istilah ‘musim maten’ ini artinya bahwa pada bulan, yang menurut kebiasaan leluhur (ilmu titen) adalah bulan baik, maka di sana-sini akan dijumpai penyelenggarakan upacara perkawinan.

Ilmu titen yang berkaitan dengan pemilihan hari, perhitungan nasib dan ramalan telah diwariskan turun-temurun dalam bentuk buku yang disebut Primbon. Ada beberapa versi buku Primbon diantaranya: Kitab Centhini, Sabda Pandhita, R. Tanojo, Betaljemur Adam Makna, R. Soemodidjojo.

Untuk memilih hari baik (pada dasarnya semua hari baik, sehingga pengertian memilih hari baik lebih kepada kesesuaian antara waktu dengan pengguna waktu) pada upacara Perkawinan, dengan menggunakan Kalender Jawa Sultan Agungan, pertama kali yang dilakukan adalah menghindari hari yang tidak baik, pada yang meliputi :

A. Hari naas keluarga

1. Hari dan pasaran meninggalnya (geblage) orang tua dari bapak ibu calon pengantin.
2. Jika orang tua dari bapak ibu calon pengantin masih hidup, yang dihindari adalah hari dan pasaran meninggalnya kakek, nenek dari bapak ibu calon penganten.
3. Hari dan pasaran meninggalnya saudara kandung calon pengantin berdua, kalau ada.

B. Hari tidak baik di dalam Bulan

1. Bulan Jumadilakir, Rejeb dan Ruwah hari Rabu, Kamis dan Jumat
2. Bulan Puasa, Sawal, dan Dulkaidah hari Jumat, Sabtu dan Minggu
3. Bulan Besar, Sura dan Sapar, hari Senin, Selasa, Sabtu dan Minggu
4. Bulan Mulud, Bakdamulut dan Jumadilawal hari Senin, Selasa, Rabu dan Kamis

C. Hari tidak baik di dalam Tahun

1. Tahun Alip hari Selasa Pon dan Sabtu Paing
2. Tahun Ehe hari Sabtu Paing dan Kamis paing
3. Tahun Jimawal hari Kamis Paing dan Senin Legi
4. Tahun Je hari Senin Legi dan Jumat Legi
5. Tahun Dal hari Jumat Kliwon dan Rabu Kliwon
6. Tahun Be hari Rabu Kliwon dan Minggu Wage
7. Tahun Wawu hari Minggu Wage dan Kamis Kliwon
8. Tahun Jimakir hari Kamis Pon dan Selasa Pon

D. Tanggal tidak baik di dalam Bulan

1. Bulan Sura tanggal 6, 11 dan 18
2. Bulan Sapar tanggal 1, 10 dan 20
3. Bulan Mulud tanggal 1, 8, 10, 15 dan 20
4. Bulan Bakdamulud tanggal 10, 12, 20 dan 28
5. Bulan Jumadilawal tanggal 1, 10, 11 dan 28
6. Bulan Jumadilakir tanggal 10, 14 dan 18
7. Bulan Rejeb tanggal 2 , 13, 14, 18 dan 27
8. Bulan Ruwah tanggal 4, 12, 13, 26 dan 28
9. Bulan Puasa tanggal 7, 9, 20 dan 24
10. Bulan Syawal tanggal 2, 10 dan 20
11. Bulan Dulkaidah tanggal 2, 9, 13, 22 dan 28
12. Bulan Besar tanggal 6, 10, 12 dan 20

E. Samparwangke, arti harafiahnya adalah menyampar Bangkai. Merupakan hari yang tidak baik di dalam Wuku (Zodiak Jawa)

1. Wuku Warigalit, hari Senin Kliwon
2. Wuku Bala, hari Senin Legi
3. Wuku Langkir, hari Senin Paing
4. Wuku Sinta, hari Senin Pon
5. Wuku Tambir, hari Senin Wage

F. Taliwangke (mengikat bangkai), hari yang tidak baik di dalam Bulan dan Wuku

1. Bulan Dulkangidah dan Jumadilawal Wuku Wuye, hari Senin Kliwon
2. Bulan Besar dan Jumadilakir Wuku Wayang, hari Selasa Legi
3. Bulan Sura dan Rejeb Wuku Landep, hari Rabo Paing
4. Bulan Sapar dan Ruwah Wuku Warigalit, hari Kamis Pon
5. Bulan Mulud dan Puasa Wuku Kuningan, hari Jumat Wage
6. Bulan Bakdamulud dan Syawal Wuku Kuruwelut, hari Sabtu Kliwon
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:15    #3

Gembel Jalanan

Hari Baik Pindah Rumah

Cara menghitung dan kemudian memilih hari yang baik untuk pindah rumah adalah sebagai berikut :

a. Mengetahui Neptu masing-masing hari. Khusus untuk menghitung boyongan atau pindahan rumah ini perhitungan neptu hari TIDAK memakai hitungan neptu hari pada umumnya yaitu : Minggu 5, Senin 4, Selasa 3, Rabu 7, Kamis 8, Jumat 6, sabtu 9, TETAPI menggunakan perhitungan neptu hari sebagai berikut:

Jumat = 1
Sabtu = 2
Minggu = 3
Senin = 4
Selasa = 5
Rabu = 6
Kamis = 7

b. Mengetahui Neptu masing-masing pasaran. Perhitungan neptu pasaran khusus untuk pindahan rumah ini juga TIDAK memakai perhitungan neptu pasaran pada umumnya yaitu Kliwon 8, Legi 6, Paing 9, Pon 7, Wage 4, TETAPI menggunakan tetapi menggunakan perhitungan neptu pasaran sebagai berikut :

Kliwon = 1
Legi = 2
Paing = 3
Pon = 4
Wage = 5

c. Menjumlah antara Neptu Hari dan Neptu Pasaran saat pindahan: misalkan rencana boyongan hari Jumat Kliwon. Jumat = 1 dan Kliwon = 1 jumlahnya adalah 2. jumlah dua inilah yang menjadi kunci untuk menghitung

d. Menghitung dengan urutan sebagai berikut :

1. = PITUTUR, menemui banyak perkara
2. = DEMANG KANDHUWURAN, sakit-sakitan
3. = SATRIYA PINAYUNGAN, selamat,dihargai dan dihormati orang banyak
4. = MANTRI SINAROJA, ditresnani banyak orang
5. = MACAN KETAWANG, selalu cekcok dan banyak masalah
6. = NUJU PATI, mengalami banyak kedukaan dan kesengsaraan

e. Hasilnya : hari Jumat Kliwon adalah hari yang tidak baik untuk pindahan rumah, karena Jumat Kliwon jumlahnya 2, hitungan kedua adalah jatuh pada DEMANG KANDHUWURAN, sakit-sakitan.

Untuk jumlah angka enam ke atas, dihitung kembali dari angka 1.

Daftar Neptu hari dan Neptu pasaran selengkapnya

1. Jumat Kliwon = 2, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
2. Sabtu Legi = 4, MANTRI SINAROJA, baik
3. Minggu Paing = 6, NUJU PATI sangat tidak baik
4. Senin Pon = 8, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
5. Selasa Wage = 10, MANTRI SINAROJA, baik
6. Rabu Kliwon = 7, PITUTUR, kurang baik
7. Kamis Legi = 9, SATRIA PINAYUNGAN sangat baik
8. Jumat Paing = 4, MANTRI SINAROJA, baik
9. Sabtu Pon = 6, NUJU PATI sangat tidak baik
10. Minggu Wage = 8, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
11. Senin Kliwon = 5, MACAN KETAWANG, tidak baik
12. Selasa Legi = 7, PITUTUR, kurang baik
13. Rabu Paing = 9, SATRIYA PINAYUNGAN, sangat baik
14. Kamis Pon = 11, MACAN KETAWANG, tidak baik
15. Jumat Wage = 6, NUJU PATI, sangat tidak baik
16. Sabtu Kliwon = 3, SATRIA PINAYUNGAN, sangat baik
17. Minggu Legi = 5, MACAN KETAWANG, tidak baik
18. Senin Paing = 7, PITUTUR, kurang baik
19. Selasa Pon = 9, SATRIA PINAYUNGAN, sangat baik
20. Rabu Wage = 11, MACAN KETAWANG, tidak baik
21. Kamis Kliwon = 8, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
22. Jumat Legi = 3, SATRIA PINAYUNGAN, sangat baik
23. Sabtu Paing = 5, MACAN KETAWANG, tidak baik
24. Minggu Pon = 7, PITUTUR, kurang baik
25. Senin Wage = 9, SATRIA PINAYUNGAN, sangat baik
26. Selasa Kliwon = 6, NUJU PATI, sangat tidak baik
27. Rabu Legi = 8, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
28. Kamis Paing = 10, MANTRI SINAROJA, baik
29. Jumat Pon = 5, MACAN KETAWANG, tidak baik
30. Sabtu Wage = 7, PITUTUR, kurang baik
31. Minggu Kliwon = 4, MANTRI SINAROJA, baik
32. Senin Legi = 6, NUJU PATI, sangat tidak baik
33. Selasa Paing = 8, DEMANG KANDHUWURAN, tidak baik
34. Rabu Pon = 10, MANTRI SINAROJA, baik
35. Kamis Wage = 12, NUJU PATI, sangat tidak baik
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:17    #4

Gembel Jalanan

Menghitung Nama untuk Memilih Pasangan

Sebagian besar masyarakat beranggapan bahwa jodhoh atau pasangan hidup itu ditentukan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Walupun demikian tentunya ada kerjasama dari pihak manusia. Upaya yang dilakukan manusia untuk meyakinkan apakah seseorang benar-benar jodhoh yang diberikan Tuhan salah satunya adalah dengan menggunakan perhitungan memilih pasangan. Jika setelah dihitung dan ternyata hasilnya baik, itu artinya bahwa pasangan tersebut adalah jodhoh yang diberikan Tuhan. Tetapi jika, setelah dipasangakan dengan dirinya dan dihitung hasilnya tidak baik atau jelek, itu artinya bahwa orang yang dimaksud bukan jodhohnya..

Namun begitu, perhitungan yang hasilnya baik belum merupakan jaminan rumah tangga yang baik dan demikian juga sebaliknya. Karena pada dasarnya perhitungan memilih jodoh tersebut merupakan langkah awal untuk menanyuh, atau keinginan untuk mengetahui hal-hal yang belum nampak di permukaan. Perhitungan ini merupakan ilmu titen, yaitu ilmu yang terbentuk dari hasil niteni atau mengenali kejadian-kejadian perihal memilih pasangan, yang terus berlangsung dalam waktu panjang turun temurun.

System perhitungan untuk mengetahui baik dan buruknya pasangan laki-laki dan perempuan yang akan melakukan hidup berumah tangga ditulis dalam Serat Centhini Pupuh 182 dan dilanjutkan Puppuh 183.

Adapun dasar yang dipakai untuk menghitung adalah Aksara Jawa dengan rumus sebagai berikut:

HA = 1, NA = 2, CA = 3, RA = 4, KA = 5,
DA = 6, TA = 7, SA = 8, WA = 9, LA = 10,
PA = 11 DHA = 12, JA = 13, YA = 14, NYA = 15,
MA = 16, GA = 17, BA = 18 THA = 19 NGA = 20

Setelah mengetahui huruf-huruf hidup yang diangkakan, atau dipadankan dengan angka, langkah selanjutnya adalah menjumlah huruf-huruf hidup yang dipakai untuk membentuk sebuah nama, baik yang laki-laki dan yang perempuan.

Misalnya calon pasangan tersebut yang laki-laki bernama : BAMBANG SUPRIYANTO dan yang perempuan bernama : NIKEN PALUPI

Huruf hidup yang ada pada nama BAMBANG SUPRIYANTO adalah :
BA-BA SA-PA-YA-TA
diangkakan sesuai rumus yang ada menjadi :
BA = 18
BA = 18
SA = 8
PA = 11
YA = 14
TA = 7 +
Jumlah = 76

Huruf hidup yang ada pada nama NIKEN PALUPI adalah :
NA-KA PA-LA-PA
Diangkakan sesuai rumus yang ada menjadi :
NA = 2
KA = 5
PA = 11
LA = 10
PA = 11 +
Jumlah = 39

Jumlah angka nama laki laki dan perempuan masing masing di ambil sembilan dan lagi diambil sembilan sampai pada jumlah yang tersisa tidak memungkinkan lagi untuk diambil sembilan. :

Untuk nama laki-laki = 76 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 sisanya = 4

Untuk nama perempuan = 39 ─ 9 ─ 9 ─ 9 ─ 9 sisanya 3

Sisa angka yang dimiliki laki-laki dan yang dimiliki perempuan itulah yang menjadi kunci untuk dilihat baik buruknya pasangan, sesuai rumusan yang ada.

Perempuan - Laki-laki
sisa 1 dengan sisa 1 = awet rumah tangganya
sisa 1 dengan sisa 2 = baik kasihnya atau romantis
sisa 1 dengan sisa 3 = sering cekcok, tidak harmonis
sisa 1 dengan sisa 4 = tidak awet dan bercerai
sisa 1 dengan sisa 5 = lestari pasanganya
sisa 1 dengan sisa 6 = tidak lestari, akhirnya berpisah
sisa 1 dengan sisa 7 = cepat bercerai terus bermusuhan
sisa 1 dengan sisa 8 = sentausa, utama, baik budi, anaknya sehat
sisa 1 dengan sisa 9 = cocok, membawa keberuntungan, derajat dan pangkat

sisa 9 = jumlah yang ada habis dibagi sembilan

Perempuan -- Laki-Laki
sisa 2 dengan sisa 2 = bahagia penuh cinta, mendapat Rahmat Allah
sisa 2 dengan sisa 3 = tidak prayoga, salah satu mati
sisa 2 dengan sisa 4 = baik selamanya tidak putus
sisa 2 dengan sisa 5 = tidak layak, berpisah
sisa 2 dengan sisa 6 = rukun jejodohannya, dalam waktu lama atau panjang
sisa 2 dengan sisa 7 = langgeng jejodohannya
sisa 2 dengan sisa 8 = sentausa rumah tangganya
sisa 2 dengan sisa 9 = awet dan mendapat kedudukan
sisa 3 dengan sisa 3 = sering menemui kesulitan, jarang berada di rumah
sisa 3 dengan sisa 4 = tidak baik, malah cenderung menjadi jelek
sisa 3 dengan sisa 5 = tidak awet, jadi putus
sisa 3 dengan sisa 6 = rukun sampai kaki-kaki dan Nini-nini, diterima Tuhan, jauh dari halangan dan bahaya
sisa 3 dengan sisa 7 = banyak menemui bilahi atau halangan
sisa 3 dengan sisa 8 = tidak baik, berakibat cerai, lebih baik dihindari
sisa 3 dengan sisa 9 = baik, diberkati Allah, tutug, rukun, tenteram
sisa 4 dengan sisa 4 = baik, yang laki-laki di kuasai oleh perempuan, sangat terpana kepada pasangannya dan selalu ingin berkasih-kasihan
sisa 4 dengan sisa 5 = tidak baik, berakibat perceraian
sisa 4 dengan sisa 6 = juga tidak baik, berakhir dengan perceraian
sisa 4 dengan sisa 7 = saling mengasihi, tetapi perlu waspada, ada yang memusuhi
sisa 4 dengan sisa 8 = berkasih-kasihan tanpa putus
sisa 4 dengan sisa 9 = tidak baik, banyak kejahatan
sisa 5 dengan sisa 5 = banyak menemui bilahi
sisa 5 dengan sisa 6 = juga tidak baik, mengalami perpisahan
sisa 5 dengan sisa 7 = yang perempuan menurut kepada yang laki-laki
sisa 5 dengan sisa 8 = tidak baik, besar kemungkinan untuk bercerai
sisa 5 dengan sisa 0 = selalu berkasih-kasihan, dapat nikmat lahir batin
sisa 6 dengan sisa 6 = baik selamanya, selalu tumbuh dan berkembang
sisa 6 dengan sisa 7 = lestari, saudara dan famili mengasihinya
sisa 6 dengan sisa 8 = baik, bahagia yang didapat
sisa 6 dengan sisa 9 = baik, tetapi yang perempuan sering jadi sasaran pergunjingan
sisa 7 dengan sisa 7 = tidak baik, tidak awet dengan kebesaran yang didapat, selalu menuruti kehendak perempuan
sisa 7 dengan sisa 8 = awet rumah tangganya, yang laki-laki diperintah menurut dengan yang perempuan
sisa 7 dengan sisa 9 = lama-kelamaan jadi bercerai
sisa 8 dengan sisa 8 = sangat baik,selamanya tanpa halangan
sisa 8 dengan sisa 9 = baik, awet, rukun tapi hati-hati jika memanjat
sisa 9 dengan sisa 9 = perempuan sungkem pada laki-laki, tetapi kadang bertengkar, dan bisa sampai pada perceraian.

Mengacu pada cara menghitung dengan rumus dan patokan seperti yang dipaparkan di tulisan ini, pasangan laki-laki yang memakai nama Bambang Supriyanto (sisa 4) dengan pasangan perempuan yang bernama Niken Palup (sisa 3), tidak baik, malah cenderung menjadi jelek.

Ibarat mata rantai yang telah putus, perhitungan memilih calon pasangan yang cocok tersebut sudah tidak dikenali lagi oleh generasi sekarang. Tahap awal untuk meyakinkan apakah pasangan tersebut jodohnya yang cocok dan baik, tidak lagi dilakukan dengan perhitungan seperti yang dipaparkan dalam tulisan ini.
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:19    #5

Gembel Jalanan

Nama yang Membawa Keberuntungan


Banyak yang menyebutkan bahwa Serat Centhini, yang semula bernama Suluk Tambangraras adalah merupakan ensiklopedi budaya Jawa. Karena berisi berbagai macam ‘ilmu Jawa’ yang diantaranya adalah perhitungan untuk memilih nama. Di dalam Pupuh 182 pada 21 sampai pada 26 diuraikan mengenai menghitung untuk memilih nama yang baik dan sesuai dengan harapan orang tua.

Perhitungan ini merupakan ilmu titen, yaitu ilmu yang terbentuk dari hasil niteni atau mengenali kejadian-kejadian perihal nama, yang terus berlangsung dalam waktu panjang dan turun temurun.

Adapun dasar yang dipakai untuk menghitung nama adalah Aksara Jawa dengan rumus sebagai berikut:

HA dan YA neptunya =10
NA dan BA = 2
DA, MA dan TA = 4
PA, RA dan KA = 8
Ca dan Ja = 3
GA, WA, LA, THA, NYA, DHA dan NGA = 6
SA = 12

TABEL Rumus

Dalam sebagian teks tembang di dalam serat Centhini tersebut menunjukkan bahwa masing-masing huruf Jawa yang berjumlah 20 tersebut mempunyai nilai angka atau neptu. Maka dengan demikian setiap nama dapat diangkakan, caranya:

Langkah pertama adalah mencari huruf hidup dalam nama tersebut. atau huruf dasarnya dari aksara Jawa

Langkah kedua huruf-huruf hidup yang ada dijadikan angka sesuai dengan neptu angkanya.

Langkah ke tiga adalah menjumlah angka-angka tersebut.

Langkah ke empat adalah membagi atau membuang angka tersebut dengan kelipatan angka tujuh.

Angka sisa setelah dibuang tujuh tujuh inilah yang menjadi kunci untuk dihitung dan dilihat pengaruh pada sebuah nama. Apakah baik atau buruk.

Sisa 1 namanya Segara Alit, wataknya adalah luhur, mampu menampung segala macam Permasalahan, berlapang dada atau pradah

Sisa 2 namaya Kidang ancik-ancik arungga , watak angkuh, nyenyengit, tidak bersahabat (lengus) mudah iri, panasten tur melikan

Sisa 3 namanya Satriya Wibawa = murah sandang pangan, senang keutamaan selalu mendapat keberuntungan

Sisa 4 namanya Bumi Kapetak = mengalami kesulitan dalam segala hal kehidupan.

Sisa 5 namanya Satriya Wirang = sangat jelek pengaruhnya

Sisa 6 namanya Sumur Sapucuking Gunung = cukupan, sedang-sedang saja

Tanpa sisa, habis dibagi tujuh namanya Purnamasidhi = membawa terang di dalam hati

Contoh: NARESWARI

Nama Nareswari mempunyai huruf hidup sebagai berikut: NA, RA, WA dan RA

NA, neptunya = 2
RA, neptunya juga = 8
WA, neptunya = 6
RA, neptunya = 8 +
---------------------------
Jumlah = 24

Artinya bahwa jumlah neptu dari nama NARESWARI adalah 24

Kemudian angka 24 tersebut di bagi atau dibuang per tujuh

7 – 7 – 7 sisanya 3

Nama NARESWARI mempunyai sisa 3, Sisa 3 namanya Satriya Wibawa = murah sandang pangan, senang keutamaan selalu mendapat keberuntungan

Pemukul instrument kendang pada foto ini namanya adalah Sutarto
Apakah nama Sutarto baik pengaruhnya atau tidak baik, dapat dihitung dengan rumus yang ada.

Huruf hidup dari nama Sutarto adalah:

SA- TA – TA
SA neptunya = 12
TA neptunya = 4
TA neptunya = 4
Jumlah = 20
20 – 7 – 7 sisanya = 6
Sisa 6 namanya Sumur Sapucuke Gunung artinya cukupan, sedang-sedang saja

Lepas dari tanggapan generasi sekarang terhapap ilmu menghitung nama ini, serat Centhini masih mampu menawarkan nilai-nilai lama pada gemuruhnya jaman Modern. Salah satunya nilai yang ditawarkan adalah, nilai yang ada dibalik ilmu menghitung nama. Sesungguhnya dengan menghitung, memilah dan memilih nama, orang diingatkan, bahwasanya sebuah nama adalah sebuah pusaka yang menjadi pilihannya dan kemudian dipertaruhkan dalam hidup dan kehidupan. Perilaku yang baik akan membawa nama pilihannya berpengaruh semakin baik.
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:21    #6

Gembel Jalanan

Perhitungan Memilih Calon Pasangan I


Bobot Bibit Bebed merupakan istilah untuk melakukan seleksi awal dalam memilih pasangan yang berkualitas. Bobot diartikan dengan berbobot atau bermutu. Dari kemampuan berpikir, cara mengolah emosi dan prestasi yang dihasilkan, seseorang akan menunjukan seberapa tinggi kemampuannya serta seberapa besar bobotnya. Bibit ‘benih’ keturunan. Di mana ia dilahirkan? Siapa orang tuanya? Dari lingkungan sosial dan keluarga yang baik-baik, biasanya akan melahirkan keturunan yang baik pula. Bebed – bebedan, cara berpakaian atau penampilan. Bebed menunjukan cara sesorang membawa diri, bergaul dan bertingkah laku. Idealnya, ketiga hal tersebut baik adanya.

Setelah didapatkan calon pasangan yang bobot, bibit dan bebednya baik, bahkan mendekati sempurna, ada satu hal esensial yang perlu dipertimbangkan, sebelum melangkah lebih jauh, yaitu menghitung hari, pasaran, tanggal, bulan dan tahun kelahiran masing-masing calon pasangan. Di dalam primbon terdapat perhitungan yang menunjukan apakah ke dua calon pasangan tersebut, jika bersatu membangun rumah tangga akan mengalami kehidupan yang baik, atau mengalami kehidupan yang tidak baik. Calon pasangan pria dan calon pasangan wanita, yang masing-masing memiliki bobot, bibit, bebed baik, belum tentu mereka cocok ketika harus membangun rumah tangga. Ada istilah: mencari ‘bojo’ itu mudah, tetapi memilih ‘jodho’ itu susah, perlu pertimbangan dan perhitungan yang cermat. Karena yang namanya jodoh dalam konteks ini diartikan dengan, jika pasangan tersebut bersatu akan saling melengkapi kekurangannya, saling menutupi kelemahannya dan saling menambah kelebihannya. Sehingga pasangan yang sudah jodoh ketika membangun rumah tangga, masing-masing pasangan dapat mengembangkan diri dengan maksimal.

Untuk mengetahui apakah calon pasangan tersebut jodoh atau tidak jodoh, ada beberapa macam cara menghitung:

Cara A. Hari dan Pasaran kelahiran pasangan pria dan wanita masing-masing diangkakan sesuai dengan Tabel A dan Tabel B, kemudian dijumlah. Jumlahnya dibagi sepuluh. Jika dibagi 10 sisanya lebih dari tujuh, maka tidak dibagi sepuluh melainkan dibagi 7. Prinsipnya sisanya tidak boleh lebih dari 7.

Contoh:
pasangan pria lahir pada Hari Senin, Pasaran Paing.
Senin 4 + Paing 9 = 13 (lihat tabel A & B)
pasangan wanita lahir pada Hari Kamis Pasaran Kliwon
Kamis 8 + Kliwon 8 = 16 (lihat tabel A & B)
Kelahiran Pria diangkakan = 13
Kelahiran wanita diangkakan = 16 +
Jumlah 29

Pertama kali yang untuk membagi angka 29 adalah bilangan 10.
29 : 10 = 2, sisanya 9. karena sisanya lebih dari 7 maka memakai kemungkinan yang ke dua, yang untuk membagi tidak 10 tetapi 7.
29 : 7 = 4, sisanya 1. Angka sisa 1 (satu) tersebut yang menjadi kunci untuk dihitung. Angka sisa 1, namanya Wasesa Sagara, artinya besar wibawanya, luas budinya, panjang sabar dan pemaaf. (lihat Tabel C). Artinya bahwa pasang tersebut jodoh. Kehidupan rumah tangganya kelak akan penuh wibawa, disegani karena kebaikan budinya.

Tabel A
Hari Nilai Angka
Senin 4
Selasa 3
Rabu 7
Kamis 8
Jumat 6
Sabtu 9
Minggu 5

Tabel B
Pasaran Nilai Angka
Pon 7
Wage 4
Kliwon 8
Legi 5
Paing 9

Tabel C
Sisa Nama Artinya
1 Wasesa Sagara Besar wibawanya, luas budinya, sabar, pemaaf
2 Tunggak Semi Rejekinya mudah dan melimpah.
3 Satriya Wibawa Mendapat keluhuran dan kemuliaan
4 Sumur Seneba Banyak yang datang berguru
5 Satriya Wirang Mengalami dukacita dan kewirangan.
6 Bumi Kapethak Banyak mengalami kesedihan, tetapi tabah dan pekerja keras
7 Lebu Katiyup Angin Mengalami duka nestapa, tdk pernah kesampaian yg dicita-citakan

Catatan :

Sisa angka 7 artinya bahwa angka hasil dari penjumlahan habis dibagi 7.
Dilihat dari Tabel C jumlah hari pasaran kelahiran pasangan yang setelah dibagi 10 atau 7 menyisakan angka 1, 2, 3, dan 4 kategori Jodho, semuanya baik adanya.
Bagi pasangan yang menyisakan angka 5, 6 atau 7, digolongkan dalam pasangan yang kurang jodho, karena berpengaruh jelek. Tetapi jika sudah mantap dengan pasangannya, dapat disyarati agar kejadian buruk tidak menimpa keluarganya kelak
Angka 5 (Satriya Wirang) syaratnya sebelum pelaksanaan upacara perkawinan salah satu calon pengantin menyembelih ayam.
Angka 6 (Bumi Kapethak) syaratnya sebelum menikah salah satu calon pengantin mendhem Siti atau menamam tanah
Angka 7 (Lebu Katiyup Angin) syaratnya sebelu pernikahan berlangsung, salah satu pasangan menghambur-hamburkan tanah.
banner
DoD
18 Mar 2010 17:22    #7

I am back..

katanya orang yg wetonnya setu-pahing (tertinggi) suka menangan yah? Grin
gimana ceritanya tuh mbah?
biasanya orang dgn weton ini jadi orang sukses?
signature
[b]Asolole!!![/b] Grin
[s]Jangan ada rahasia di antara kita[/s] - Anda tak perlu tahu semuanya!
[url=http://www.forumbebas.com/user-309.html]Follow Me, for News Update[/url]
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:22    #8

Gembel Jalanan

Pada tulisan post diatas, telah dipaparkan perhitungan ‘Salaki Rabi’ atau perhitungan dalam memilih calon pasangan yang Jodoh atau cocok lahir batin, dengan Cara A. Selanjutnya dipaparkan cara menghitung dengan:

CARA B. Hari dan pasaran kelahiran pasangan pria dijumlah dengan hari pasaran kelahiran pasangan wanita, hasil dari penjumlahan dibagi 5. Sisa angka setelah dibagi 5 adalah angka kunci yang dipakai untuk menghitung.

Contoh:
pasangan pria lahir pada Hari Senin, Pasaran Paing.
Senin 4 + Paing 9 = 13 (lihat tabel A & B)

pasangan wanita lahir pada Hari Kamis Pasaran Kliwon
Kamis 8 + Kliwon 8 = 16 (lihat tabel A & B)

Kelahiran Pria diangkakan = 13
Kelahiran wanita diangkakan = 16 +
Jumlah 29

29 : 5 = 5, sisanya 4.

Hasil perhitungan tersebut menyisakan angka 4 termasuk tidak baik, karena jatuh pada Pati (lihat tabel D). Pati dalam arti luas. Segala langkah dan tujuan kandas ditengah jalan. Tabel D
Sisa Nama Artinya
1 Sri rejeki melimpah
2 Dana suka memberi dan banyak rejeki
3 Lara banyak derita, dan keluh-kesah
4 Pati segala langkah dan tujuan kandas ditengah jalan
5 Lungguh tentram dan damai

Catatan : Sisa angka 5 artinya bahwa angka hasil dari penjumlahan habis dibagi 5

Cara C. Saat kelahiran Pasangan Pria dan Pasangan Wanita yang masing-masing terdiri dari : Nilai angka hari kelahiran (lih tabel A) ditambah angka tanggal lahir, ditambah nilai angka pasaran kelahiran (lih tabel C), ditambah nilai angka bulan kelahiran (lih tabel E) dan ditambah nilai angka tahun kelahiran (lih Tabel F) keduanya dijumlah dan dibagi 9. Sisa angka setelah dibagi 9 adalah angka kunci untuk dihitung, lih Tabel G.

Tabel E
No. Bln Bulan Nilai Angka
1 Sura 7
2 Sapar 2
3 Mulud 3
4 Bakdamulud 5
5 Jumadilawal 6
6 Jumadilakir 1
7 Rejeb 2
8 Ruwah 4
9 Pasa 5
10 Sawal 7
11 Dulkaidah 1
12 Besar 3

Tabel F
Pasaran Nilai Angka Angka
Alip 1
Dal 4
Ehe 5
Be 2
Jimawal 3
Wawu 6
Je 7
Jimakir 3

Tabel G
Sisa Nama Artinya
1, 4, 7 Wali tidak baik
2, 5, 8 Pengulu cukup
3, 6, 9 Manten baik

Catatan : angka 9 artinya bahwa jumlah angka habis dibagi 9

Contoh :

Saat kelahiran pasangan Pria

Senin Pahing, tgl 16, bln Sura, th Dal
Senin = 4
Pahing = 9
Tanggal = 16
Sura = 7
Dal = 4 +
Jumlah = 40

Saat kelahiran pasangan Wanita

Kamis Kliwon, tgl 9, bln Rejeb, th Jimakir
Kamis = 8
Kliwon = 9
Tanggal = 9
Rejeb = 2
Jimakir = 3 +
Jumlah = 31

Jumlah ke duanya 40 + 31 = 71
71 : 9 = 7, sisa 8

Angka kunci adalah 8, perhitunganya jatuh pada Penghulu, artinya cukup.(lih Tabel F)

Dari paparan perhitungan Salaki Rabi, pasangan Senin Pahing dan Kamis Kliwon dihitung dengan cara A hasilnya baik. Sedangkan dengan cara B hasilnya jelek. Lain lagi jika dihitung dengan cara C, hasilnya cukup. Hal tersebut tidak berarti bahwa perhitungan ke tiga cara tersebut saling bertentangan atau asal beda saja, tetapi lebih menunjukan bahwa dalam perhitungan ini ada kelenturan, ada tawaran-tawaran atau pilihan-pilihan alternatif, yang tentunya memberi kesempatan pada calon pasangan untuk memilih yang terbaik. Jika cocok dengan cara A, silakan memakai cara A. Jika cocok dengan cara B ataupun C, silakan pakai yang terbaik. Namun perlu dicacat, bahwa ketiga cara tersebut yang paling lengkap adalah cara C, kalau tidak boleh mengatakan yang paling baik. Karena yang dihitung tidak saja hari dan pasaran seperti pada cara A dan Cara B, tetapi tanggal, bulan dan tahun kelahiran juga dihitung.
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:28    #9

Gembel Jalanan

(18 Mar 2010 17:22)Dod Wrote:
 
katanya orang yg wetonnya setu-pahing (tertinggi) suka menangan yah? Grin
gimana ceritanya tuh mbah?
biasanya orang dgn weton ini jadi orang sukses?

Bisa juga mas, tapi semuannya tergantung dari kepribadan orang itu sendiri dan keuletan orang itu sendiri... Pada dasarnya yg lahir dihari sabtu pahing jumlahnya 18 memiliki arti/ karakter:

Sabtu Pahing. Kelewat berani kurang perhitungan, suka pamer, sombong dan panas hati. Kurang perhitungan, bergaya sok kaya. Jika bertengkar dengan siapa pun tak pernah mengalah. Tetapi sesungguhnya kalau digertak akan kalah, karena rasa malu lebih menonjol dan nampak pada mukanya yang pucat
banner
oifals
18 Mar 2010 17:32    #10

jendral kancil

Quote:Jumlah 14, yang lahir pada hari pasaran: Rabu Pon, Jumat Kliwon, Sabtu Legi dan Minggu Pahing.

Rendah hati, serba bisa, cepat menangkap ilmu yang diajarkan, jika tidak mempunyai rejeki ada orang yang datang memberi. Sayangnya agak sungkan dan tidak kaya.

ini pasaran aye nih om Blah

cuma tidak kaya Sad
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:36    #11

Gembel Jalanan

(18 Mar 2010 17:32)oifals Wrote:
 
Quote:Jumlah 14, yang lahir pada hari pasaran: Rabu Pon, Jumat Kliwon, Sabtu Legi dan Minggu Pahing.

Rendah hati, serba bisa, cepat menangkap ilmu yang diajarkan, jika tidak mempunyai rejeki ada orang yang datang memberi. Sayangnya agak sungkan dan tidak kaya.

ini pasaran aye nih om Blah

cuma tidak kaya Sad

Ini Khan Primbon atau watak dasar... jadi yach gak perlu kecil hati, itu semua berbalik pada pribadi orang itu sendiri, mau berubah atau tidak... Wink
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:37    #12

Gembel Jalanan

Mengenal 7 kelompok Nama-nama Hari


1. Triwara :

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 3 (tiga) yaitu :
hari pertama Pasah,
hari ke dua Betheng
hari ke tiga Kajeng.
Hari-hari yang berjumlah tiga atau Triwara ini sampai sekarang masih digunakan di Bali.

2. Caturwara :

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 4 (empat) yaitu:
hari pertama Sri
hari kedua Laba
hari ke tiga Jaya
hari ke empat Menala
hari-hari yang berjumlah empat atau Caturwara ini sudah tidak pernah dipakai baik di Jawa maupun di Bali, kecuali untuk perhitungan hari baik dalam mengawali kegiatan pertanian yang disebut dengan hari Sritumpuk.

3. Pancawara:

Satu siklus atau satu putaran waku yang jumlah harinya ada 5 (lima) yaitu:
hari pertama Pahing atau Jenar (nama kawi)
hari kedua Pon atau Palguna (nama kawi)
hari ke tiga Wage atau Cemengan (nama kawi)
hari ke empat Kliwon atau Kasih (nama kawi)
hari ke lima Legi atau Manis (nama kawi)

Hari-hari yang berjumlah lima atau Pancawara ini masih berlaku di Jawa dan lebih dikenal dengan nama hari pasaran karena ada kaitannya dengan kegiatan perdagangan di pasar pada jaman dahulu. Pasar tradisional pada waktu itu dalam melakukan kegiatan perdagangan umumnya berlangsung setiap lima hari sekali. Oleh karena hal tersebut, kebanyakan nama-nama pasar disesuaikan dengan nama hari saat kegiatan perdagangan tersebut berlangsung di pasar yang bersangkutan. Sehingga munculah nama Pasar Paing, Pasar Pon, PasarWage, Pasar Kliwon, Pasar Legi.

Dikarenakan nama-nama hari Pancawara ini dijadikan tanda berlangsungnya kegiatan perdagangan di pasar, maka muncullah istilah ’sepasar’ yaitu satu putaran waktu yang terjadi setiap lima hari sekali.

4. Sadwara

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 6 (enam) yaitu:
hari pertama Tungle
hari kedua Aryang
hari ketiga Wurukung
hari keempat Paningron
hari kelima Uwas
harike enam Mawulu

Hari-hari yang berjumlah enam atau Sadwara ini disebut hari Paringkelan, dari kata ringkel, atau dina apes yang berarti hari naas. Oleh masyarakat jaman dahulu hari-hari Sadwara ini menjadi pertimbangan utama dalam hal perhitungan memilih hari.

Masing-masing hari Sadwara ini mempunyai ringkel atau naasnya sendiri-sendiri.

Tungle: disebut ringkel godhong, hari naas untuk aktivitas yang berkaitan dengan godhong atau daun. Maka untuk pekerjaan misalnya, memangkas pohon, jual beli sayur-mayur, sebaiknya ditangguhkan. Jika terpaksa dilakukan perlu ekstra hati-hati.

Aryang: disebut ringkel jalma, hari naas untuk aktivitas yang berkaitan dengan manusia. Maka untuk kegiatan yang melibatkan orang banyak seperti misalnya menikahkan anak dan hajatan yang lain sebaiknya ditangguhkan.

Wurukung: disebut ringkel sato, hari naas untuk aktivitas yang berkaitan dengan hewan. Maka kegiatan seperti misalnya berburu, memotong hewan dan jual beli binatang sebaiknya ditangguhkan terlebih dahulu.

Paningron: disebut ringkel mina, hari naas untuk aktivitas yang berkaitan dengan ikan. Maka kegiatan memancing, menjala ikan, menjual, memasak dan memakan ikan ditangguhkan.

Uwas: disebut ringkel kukila, hari naas untuk aktivitas yang berkaitan dengan burung atau unggas. Maka pada hari Uwas kegiatan yang menyangkut burung dan unggas ditangguhkan.

Mawulu:disebut ringkel wiji, hari naas untuk aktifitas yang berkaitan dengan benih. Maka kegiatan menanam, pembuahan, penyerbukan, menyebar biji dan lainnya pada hari Mawulu perlu dihindari, bila diterjang kurang baik hasilnya.

5. Saptawara

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 7 (tujuh) yaitu:
hari pertama Minggu atau Radite (nama Sansekerta)
hari kedua Senin atau Soma (nama Sansekerta)
hari ketiga Selasa atau Anggara (nama Sansekerta)
hari keempat Rabu atau Buda (nama Sansekerta)
hari kelima Kamis atau Respati (nama Sansekerta)
hari keenam Jumat atau Sukra (nama Sansekerta)
hari ketujuh Sabtu atau Sanscara/Tumpak (nama Sansekerta)

6. Asthawara

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 8 (delapan) yaitu:
hari pertama Sri
hari kedua Endra
hari ketiga Guru
hari keempat Yama
hari kelima Ludra
hari keenam Brama
hari ketujuh Kala
hari kedelapan Uma

dikarenakan menggunakan nama-nama Dewa dan Dewi, hari Asthawara ini disebut dina padewan.

7. Nawawara.

Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 9 (sembilan) yaitu:
hari pertama Dangu
hari kedua Jagur
hari ketiga Gigis
hari keempat Kerangan
hari kelima Nohan
hari keenam Wogan
hari ke tujuh Tulus
hari kedelapan Wurung
hari kesembilan Dadi

di Jawa hari Nawawara ini disebut hari padangon, diambil dari nama hari pertama yaitu Dangu dan menjadi padangon.

Kecuali hari Caturwara hari-hari yang lain masih dicamtumkan di penanggalan Bali. Sedangkan di Jawa yang masih dipakai secara luas adalah penggabungan dari hari-hari Pancawara (Pahinng, Pon, Wage, Kliwon dan Legi) dan hari-hari Saptawara (Minggu, Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, dan Sabtu). Dari penggabungan antara hari-hari Pancawara dan hari-hari Saptawara maka lahirlah hari-hari baru sebanyak 5 x 7 = 35 hari. Satu siklus atau putaran waktu yang jumlah harinya ada 35 disebut selapan dina.
banner
bosgendon
18 Mar 2010 17:46    #13

Brigjen

masih bingung ndan.....
banner
c@stro
18 Mar 2010 17:48    #14

Jendral

Saya masi Bingung juga mbah Sad
signature
banner
wong_edhan
18 Mar 2010 17:58    #15

Gembel Jalanan

(18 Mar 2010 17:46)bosgendon Wrote:
 
masih bingung ndan.....

(18 Mar 2010 17:48)C@astro Wrote:
 
Saya masi Bingung juga mbah Sad

Ndan bosgendon dan C@astro bingungnya dimana.. Smile
banner
REPLY 


Home | Go Top | Text Mode | RSS
Powered By MyBB, © 2002-2014